Thursday, September 4, 2008

Axioo Pico

kebutuhannya adalah tidak kehilangan kesempatan untuk trading karena suatu urasan sehingga tidak bisa berada di depan komputer yang bisa online. jadi kebutuhan dasar dan utama adalah sekedar bisa online. serta dapat melihat chart yang bisa dianalisa dengan baik. dimana hal itu ngga mungkin dilakukan dengan smart phone ataupun pda.

jadinya mulai lah memikirkan untuk memiliki sebuah laptop. pas lagi ada waktu bengon, coba mikir dan ngebayangin, enaknya punya laptop apa ya ? kalo waktu itu pernah ngebayangin pengen punya yg mereknya kohjinsa. kecil, imut-imut praktis. dan harganya lumayan terjangkau, sekitar 7 jt-an kalo ngga salah. trus ada juga eeepc nya asus. pernah ngeliat sih, tapi kok kayanya terlalu kecil yah ? nah loh padahal kohjinsa sama kecilnya.

mulai serius nih, ya udah coba cari info di google. cari tau gimana cara pilih laptop.

Trus dapet info yang namany netbook, trus intel atom, trus SSD, mungkin ini beberapa hal baru (buat gw). Setelah baca-baca review orang-orang dan membanding-bandingkan harga, muncul beberapa kandidat laptop / netbok / umpc yang layak untuk dipertimbangkan untuk dimiliki.

Asus Eeepc h1000, acer aspire one, quantel e10 atau yg X10, msi wind u100, axioo pico

pertimbangan yang pertama adalah budget. Tadinya ngga mau lebih dari 7 jt. Itung-itung sama modem 3g harganya rata-rata 1,5jt. Jadi cuma bisa beli jangkauan harga 5,5jt. Ngga lebih.

Lalu berikutnya pilihan yg bikin ribet; fasilitas, kinerja / backbone, kekuatan / keawetan, service, kenyamanan, gengsi.

Ternyata, setelah baca review orang-orang baik lokal maupun international. Ada hal yg perlu dipertimbangkan masak-masak. Yaitu ukuran lcd (monitor) nya. Jadi menurut pengalaman orang-orang yang udah pernah beli laptop kecil. Kalo lcd lebih kecil dari 10” dan 8,9”berarti, screen resolutionnya cuman bisa 800x600. Nah, dengan begini yang dibawah ukuran 8.9” coret deh... bye-bye Eeepc. Tapi yang h1000 itu ukurannya 10” lho. Tapi masalahnya, sampe ini ketikan kelar, tuh produk belum dijual. Sementara gw perlunya sekarang. Dan lagi, papan ketiknya juga, katanya, terlalu kecil jadi sering salah pencet. Kurang nyamanlah untuk dipake ngetik. Tapi buat gw ngga begitu masalah sih mengenai keyboardnya, secara gw juga bukan jurnaliskan?

Trus lagi, kata orang-orang yg pernah beli 8,9”, mereka rada kerepotan pada saat membuka website, sering kali muncul scroll horizontal keluar untuk ngeliat isi website. Wah ribet nih ... berarti buat gw yg 8,9” kudu dicoret. Bye-bye Acer Aspire One. Untung ngga buru-buru, padahal waktu iseng-iseng nanya, udah dikasih liat box-nya yang imut itu ... dah ngiler. Harga cuman 4,8jt. Barang belum ada 1 bulan releasenya.

Jadi kandidat tinggal MSI Wind u100, Quantel E10 atau yg X10, Axioo Pico. Kenapa ? Karena ketiganya yang lcd nya ukuran 10”. untuk ketiganya isi jeroannya sama, variasi tinggal harddisk aja.

Mo ambil msi wind, review orang-orang oke, well recommended lah. Pilihan warna banyak, bentuknya menawan. Review nya ada dimana-mana. Cuma sayang harganya telah melampaui budget, sedikit. Harganya dipatok masih 5,9jt (ditoko). Di website-website malah nulisnya 6,3jt. Duh sayang deh ...

trus coba cari info lebih dalam mengenai Quantel. Ngga banyak reviewnya, lebih banyak yang jualan. Akhirnya ketemu juga websitenya www.quantel.co.id. Tapi lucunya, pas bagian service nya ngga nyambung. Tanya toko notebook88, ngga ada seri X10nya. Yang lebih serem lagi, pusat service nya cuman satu, dan pas ditelpon, “ngga terima tuh merek quantel, disini terimanya merek IBM sama lenovo aja”. He ?!? jadi kalau mau service kemana dong ? Lha itu kan yang ditulis diwebsite resminya. Aneh, kayanya kudu ati2 nih kalo mau beli. Belakangan setelah itung-itung, ternyata mahal juga, karena banderollnya itu belum termasuk OS XP.

Kenapa mesti XP ? Emang situ ngga bisa pake linux ? Bisa sih, cuman setelah tanya2 di google. Ubuntu yang gw kuasai itu belum ada screen resolution 1024x600. Kalo dipaksain 1024x768, bagian bawahnya ngga keliatan. Kalo mau, pake 800x600. Wah percuma dong, pake lcd 10”. jadinya sementara cari yang udah termasuk OS XP.

Akhirnya pilihannya jatuh pada Axioo Pico. Kalo ngeliat mereknya sih (karena ngga tau), rada anggep remeh, soalnya di jakarta ngga begitu kedengeran, tapi kalo didaerah memang sering liat tuh merk. Itc depok, detos (depok town square) banyak yang jual tuh. Waktu itu sih anggepnya merk kacangan.

Kenapa Pico ? Satu: budgetnya masuk (5,2jt). Dua: dia ini ternyata OEMnya MSI Wind U100. Jadi barang sama, dari casing sampe jeroan. Kecuali (katanya sama) HDD, lebih gede pico (160GB), sementara wind cuma 120GB. Tapi ngga ada bluetoothnya, sementara di msi wind ada. Sementara di pico, indikator bluetoothny, masih ada, walaupun hardwarenya ngga ada. Trus kurangnya lagi, pilihan warna cuma 1, putih.

Jadi beda 700ribu mau pilih mana ? MSI Wind U100 (5,9jt) apa Axioo Pico (5,199jt).

Kejadiannya,

setelah direject masuk ke ambasador, akhirnya pindah ke ratu plasa. Disana ada 4 kandidat toko yang jual axioo pico. Yang satu (yang paling bawah tokonya) jual harga 5,4jt. Ngga buru-buru sekalian liat-liat, masih ada 2 lantai diatas. Eh ternyata di lantai atas pada jual 5,2jt. Aneh ye toko yang dibawah tadi, ngga gaul apa gimana tuh ? Tapi ngga beli juga di ke dua toko ini, soalnya penjajanya rada jutek kalo ditanya-tanya. Emang gw cuman pake kaos sama celana pendek sih, tapi kan gw mo beli (cie ... blagu luh, emang mba2nya tau!)

sabar aje, sekalian liat-liat lantai atas, masih banyak toko tuh. Eh, dilantai atas ada satu toko lagi yang jual dan yang penting penjajanya ramah, ngomongnya halus ... (penting ngga ?) ya udah, beli disini aje deh, kayanya harganya emang dah mentok disitu. Dan ternyata pas, didalem tokonya, yang punya sama penjaga yang lain pada ramah2 juga. Dan disitu jg jual tuh msi wind. Kalo diliat sepintas sih keren msi kemane-mane. Tapi ya udahlah, relakan budget yang membatasi.

Bayar, windowsnya diaktifin. Diinstalin acronis sebagai tambahan. Tes semua fasilitas, dan ok. Beli modem di toko sebelah. Penjaja nya juga ramah sekali, sabar ngejelasin semua produk modem yang dia jual. Ya udah lah, disini aja belinya. Pilihan merek BandLuxe HSDPA USB Dongle Modem, warna putih (ada item). Harga nya 1,75jt ngga kurang. Ternyata temen gw ada yg beli 1,5jt (damn!!!)

sampe rumah langsung utak atik. Ternyat enak juga. Rada subjektif sih, soalnya ngga punya pembanding. Emang beda sama laptop toshiba gw yang dulu. Yang dulu itu besar (14”) dan berat. Yang ini kecil dan enting, kalo orang jawa bilang. Tapi emang rada perlu penyesuaian di mata. Biasa ngeliat 17” yang ini 10”. tapi besoknya udah biasa kok.

Kecepatan, lumayan, ngga bisa dibilang cepet juga. Tapi ngga lelet. Memang bener sepertinya, jangan diinstall macem-macem, dijamin bakal lelet. Tapi mau coba install XP pake nlite nih, gimana ya ?

Suara, lumayan merdu belum, sember jg ngga. Speakernya di pucuk menghadap bawah tempat senderan tangan.

Papankuncinya, nyaman-nyaman aja. Memang butuh penyesuaian nyari tombol “del” sama mencet “ctrl” yang disebelah kiri.

Cuman pointing devicenya aje nih yang mana tahan, sensi bener, jadinya usb mouse tidak terelakkan (nambah goban dah).

Jadi, Nyesel dah beli axioo pico ? Jelas ngga, wong dah kebeli.

Dan setelah dipamerin ketemen-temen. Rada bangga juga. “Berapa ? 5 juta ? Ooohh, ini laptop murah meriah hore gambreng ya ?”. wah ni temen gw sama aje nih sama gw, belum tau netbook/umpc sama merek axioo.

Mereka pada nyobain, dan tertarik dengan kesimpelan fasilitas. Dan mereka sepakat, sangat pas untuk traveling (dibawa jalan-jalan). Yang pasti juga pas buat tukul, secara dia cuman dipake buat baca tulisan doang.

(review yang lainnya 1, 2, 3, 4, 5, 6)

9 comments:

trian said...

setelah lewat seminggu, harganya turun menjadi 4,8jt.

Farid said...

Mas Arief. Mau nanya, biar aku tambah yakin aja. Sampe sekarang Piconya Mas Arief ada trouble gak. Kalo ada ngatasinnya gimana. Thanks.

trian said...

trouble? seperti hardware failure maksudnya ? atau ada fasilitas yang ngga sempurna / rusak ?

ngga tuh. (mudah2an untuk selamanya)

paling touch pad-nya aja yang agak sensitif, pada awalnya. tapi lama-lama setelah terbiasa, baik-baik aja tuh.

Fathur Rochman said...

Yup,untuk ukuran netbook udah lumayan banget nih soalnya bisa ngejalanin Leopard 10.5.5 ditambah virtual machine jalanin Win Xp didalemnya ... setuju ma Mas Trian, mousepadnya kecil and sensitif banget (agresif banget sama double tap :) ).

trian said...

oh, kuat ya buat ngejalanin VM ... weleh-weleh.

oiya, saya denger msi wind ngeluarin update untuk overclock, katanya bisa naikin sampai 30% tuh kecepatannya. pernah coba ?

Fathur Rochman said...

Yup, bios 1.09 udah support OC dengan stage 8% , 15% dan 24% . Saya sendiri baru udah 2 minggu ini nyobain yg 8% , nanti step by step deh ke 24%-nya .

winds beneath my wings said...

tolongin donk, pico djm ane gak bisa wirelessnya. mohon pencerahan dari temen2........
thanks

trian said...

djm ?

knapa ngga bisa ? sudah dienable blum di network connectionnya? trus lampu indikatornya nyala ngga ?

trian said...

syukur puji Tuhan Alhamdulillah, hampir 2 tahun nih pico masih nyala dan ngga ada masalah kecuali baterenya yang bocor. hehehe .. puas, walau sekarang harga barunya 1/2 harga waktu beli dulu.

dan penggunaannya sudah maksimal. mualai dari ngejalanin game sederhana, cocok buat perkenalan anak dengan laptop/gadget.

nonton film sebelum tidur, begitu ngantuk tinggal tutup.

browsing singkat, baca buku di pdf kalo lagi disuruh nangkring di mall atau dimana.

belajar linux, programming (install visual studio 2010 ngga masalah).

puassss....